Catur warga ataukah Caturwarga?

Sunarti, S.S., M.Hum.

 

Dalam bahasa Indonesia ada beberapa jenis kata yang diserap dari bahasa asing, seperti bahasa Inggris, bahasa Arab, bahasa Belanda, dan bahasa Sanskerta. Bahasa Sanskerta termasuk salah satu bahasa asing yang memengaruhi pemerkayaan kosakata bahasa Indonesia. Salah satu bukti pengaruh bahasa Sanskerta terhadap pemerkayaan kosakata tersebut adalah penyerapan kata bilangan, seperti eka, dwi, tri, catur, panca, sapta, dan dasa, yang bermakna ‘satu’, ‘dua’, ‘tiga’, ‘empat’, ‘lima’, ‘tujuh’, dan ‘sepuluh’.

            Dalam bahasa Indonesia, kata bilangan yang diserap dari bahasa Sanskerta tidak berdiri sendiri sebagai kata. Akan tetapi, kata bilangan serapan dari bahasa Sanskerta tersebut merupakan unsur terikat, yaitu unsur yang hanya dapat digabung dengan unsur lain. Sebagai unsur terikat, seperti halnya unsur terikat yang lain, kata bilangan yang diserap dari bahasa Sanskerta ditulis serangkai dengan unsur yang menyertainya. Dengan demikian, catur- seharusnya ditulis serangkai dengan unsur yang menyertainya. Dengan demikian catur- yang menyertai kata pesona penulisannya dirangkai, sehingga menjadi caturwarga, bukan catur warga.

            Kata bilangan lain yang berasal dari bahasa Sanskerta juga ditulis dengan cara yang sama, yaitu dirangkai dengan kata yang menyertainya. Untuk lebih jelasnya, perhatikan contoh berikut.

 

                        Baku                                 Tidak Baku        

eka-                ekabahasa                          eka bahasa

                        ekasuku                              eka suku

dwi-                 dwiwarna                           dwi warna

                         dwifungsi                           dwi fungsi

tri-                    tridarma                             tri darma

                         trisatya                               tri satya

catur-               caturwulan                         catur wulan

                         caturdarma                         catur darma

panca-              pancakrida                          panca krida

                         pancabakti                          panca bakti

sapta-               saptaprasetya                    sapta prasetya

                         saptamarga                         sapta marga

dasa-                dasasila                              dasa sila

                         dasawarsa                          dasa warsa

 

            Selain kata bilangan, bahasa Indonesia juga menyerap satuan lingual lain dari bahasa Sanskerta yang dalam bahasa Indonesia menjadi unsur terikat, misalnya adi-, manca-, nara-, pasca-, pra-, purna-, dan swa-.

 

Lembar Informasi Kebahasaan dan Kesastraan Edisi 1, Januari-Juni 2015

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Scroll to top